KEBIJAKAN HSE

KEBIJAKAN MANAGEMENT HSE

KOMITMEN

PT Armada Gema Nusantara (PT AGN) berkomitmen menjalankan bisnis kami dengan tujuan menjaga masyarakat, lingkungan, aset, dan reputasi di lokasi tempat kami beroperasi. “Perusahaan” harus mengelola HSE sejalan dengan kebijakan ini untuk memastikan:
  • Kesehatan dan Keselamatan karyawan , kontraktor, dan pihak-pihak (termasuk masyarakat) yang mungkin terkena dampak langsung dari aktivitas bisnis kami.
  • Kepatuhan terhadap semua peraturan K3LL yang relevan dan peraturan pemerintah setempat , dan menerapkan standar yang ada di wilayah yang tidak mempunyai undang-undang dan peraturan.
  • Perlindungan lingkungan dan komunitas di tempat kami beroperasi melalui pencegahan polusi, limbah, pengelolaan, dan minimalisasi emisi.
  • Mitigasi risiko keamanan fisik terhadap karyawan, kontraktor, dan aset kami melalui penerapan standar keamanan internasional yang relevan dan kepatuhan terhadap undang-undang
  • Peningkatan kinerja HSE secara berkesinambungan melalui penerapan Integrated Management System (IMS) pada seluruh aktivitas.
  • Memastikan integritas operasi melalui pengembangan dan penerapan Manajemen Keselamatan Proses (PSM) untuk mengurangi, dan pada akhirnya menghilangkan, Peristiwa Keselamatan Proses (PSE) yang fatal dan sangat parah.

PRINSIP

Untuk mencapai tujuan utama ini, “Perusahaan” akan beroperasi dengan prinsip-prinsip berikut:
  • Menunjukkan dan mendorong komitmen kepemimpinan yang nyata dan partisipasi karyawan untuk memastikan kesehatan dan keselamatan Karyawan, perlindungan lingkungan, dan penyampaian produk/layanan berkualitas.
  • Mendorong konsultasi dan partisipasi pekerja, dan, jika ada, perwakilan pekerja mengenai masalah-masalah terkait HSE.
  • Perlindungan lingkungan dan masyarakat di tempat kami beroperasi melalui pencegahan polusi, pengelolaan limbah, dan minimalisasi emisi.
  • Mempromosikan dan menumbuhkan budaya kolaborasi dan partisipasi di antara seluruh karyawan dalam implementasi komitmen HSE kami.
  • Hilangkan bahaya yang teridentifikasi dan kurangi risiko HSE, termasuk risiko Keamanan Siber yang terkait hingga Serendah Praktis (ALARP) di seluruh siklus hidup aset dengan menyediakan proses desain dan integritas aset operasional yang aman dan andal.
  • Menunjukkan kemampuan kita untuk merencanakan, merespons, dan memulihkan keadaan darurat atau krisis apa pun.
  • Memantau dan melaporkan kinerja HSE kami di seluruh “Perusahaan” sebagai sarana untuk memberikan umpan balik dan mendorong perbaikan berkelanjutan di seluruh organisasi.

KEBIJAKAN HSE LEBIH LANJUT

KOMITMEN
KEAMANAN

Dewan Direksi (“Dewan”) menyadari pentingnya Tata Kelola Perusahaan yang baik dalam mengarahkan bisnis Grup. Dewan berkomitmen terhadap standar tertinggi Kode Tata Kelola Perusahaan Malaysia (“Kode”) dan memimpin dengan memberi contoh di seluruh operasi bisnisnya.

Dewan juga mengakui pentingnya fungsi Audit Internal, Manajemen Risiko dan Kepatuhan terhadap pencapaian standar tertinggi Kode Etik. Dewan juga meyakini bahwa Tata Kelola Perusahaan identik dengan konsep utama transparansi, akuntabilitas, integritas, dan kinerja perusahaan.

Dewan menuntut seluruh staf beroperasi dengan standar integritas bisnis tertinggi dan menegakkan secara ketat standar perilaku bisnis, Kode Etik dan Perilaku Bisnis Grup, serta kebijakan dan prosedur operasional standar (SOP) yang Menanamkan dan Menumbuhkan Tata Kelola Perusahaan dan budaya Speak Up. . Tujuan kami adalah untuk mendorong rasa hormat universal terhadap standar bisnis yang tinggi.

ATURAN PENYELAMATAN HIDUP

Operasi lepas pantai PT Armada Gema Nusantara (FPSO Karapan Armada Sterling III) telah mengadopsi Pedoman Life-Saving Rules (LSR) IOGP.

Melewati Kontrol Keamanan

Dapatkan Otorisasi sebelum mengesampingkan atau menonaktifkan kontrol keselamatan
  • Saya memahami dan menggunakan peralatan dan prosedur yang penting bagi keselamatan yang berlaku pada tugas saya
  • Saya memperoleh Izin sebelum: menonaktifkan atau mengesampingkan peralatan keselamatan, menyimpang dari prosedur, melintasi penghalang

Area yang terbatas

Dapatkan Otorisasi sebelum memasuki ruang terbatas
  • Saya mengonfirmasi bahwa sumber energi terisolasi
  • Saya pastikan atmosfernya telah diuji dan dipantau
  • Saya memastikan ada petugas yang berjaga: Saya mengonfirmasi bahwa rencana penyelamatan sudah ada, saya mendapatkan Otorisasi untuk masuk

Menyetir

Ikuti aturan mengemudi yang aman
  • Saya selalu memakai sabuk pengaman
  • Saya tidak melebihi batas kecepatan, dan mengurangi kecepatan saya untuk kondisi jalan raya
  • Saya tidak menggunakan telepon atau mengoperasikan perangkat saat mengemudi
  • Saya bugar, istirahat dan waspada sepenuhnya saat mengemudi
  • Saya mengikuti persyaratan manajemen perjalanan

Isolasi Energi

Verifikasi isolasi dan nol energi sebelum pekerjaan dimulai
  • Saya telah mengidentifikasi semua sumber energi
  • Saya mengonfirmasi bahwa sumber energi berbahaya telah diisolasi, dikunci, dan ditandai
  • Saya telah memeriksa bahwa tidak ada energi dan menguji energi sisa atau energi yang tersimpan

Pekerjaan Panas

Kendalikan bahan mudah terbakar dan sumber api
  • Saya mengidentifikasi dan mengendalikan sumber api
  • Sebelum memulai pekerjaan panas apa pun : Saya memastikan bahan yang mudah terbakar telah dipindahkan atau diisolasi, dan saya mendapatkan izin
  • Sebelum memulai pekerjaan panas di area berbahaya saya pastikan: uji gas telah selesai, dan gas akan dipantau secara terus menerus

Garis api

Jauhkan diri Anda dan orang lain dari jangkauan api
  • Saya mengidentifikasi dan mengendalikan sumber api
  • Saya memposisikan diri saya untuk menghindari : benda bergerak, kendaraan, dan benda terjatuh
  • Saya menetapkan dan mematuhi batasan dan zona eksklusi
  • Saya melakukan tindakan pengamanan benda lepas dan melaporkan potensi benda terjatuh

Pengangkatan Mekanis yang Aman

Rencanakan operasi pengangkatan dan kendalikan area tersebut
  • Saya menyatakan bahwa peralatan dan muatan telah diperiksa dan sesuai dengan peruntukannya
  • Saya hanya mengoperasikan peralatan yang memenuhi syarat untuk saya gunakan
  • Saya menetapkan dan mematuhi batasan dan zona eksklusi
  • Saya tidak pernah berjalan di bawah beban yang ditangguhkan

Otorisasi Pekerjaan

Bekerja dengan izin yang sah bila diperlukan
  • Saya sudah konfirmasi jika diperlukan izin
  • Saya berwenang untuk melakukan pekerjaan itu
  • Saya memahami izinnya
  • Saya telah memastikan bahwa bahaya dapat dikendalikan dan aman untuk memulai
  • Saya berhenti dan menilai kembali jika kondisinya berubah

Bekerja di ketinggian

Lindungi diri Anda dari terjatuh saat bekerja di ketinggian
  • Saya memeriksa peralatan pelindung jatuh saya sebelum digunakan
  • Saya mengamankan alat dan bahan kerja untuk mencegah benda terjatuh
  • Saya mengikat 100% pada titik jangkar yang disetujui saat berada di luar kawasan lindung

PENGHARGAAN HSE

Operasi lepas pantai PT Armada Gema Nusantara (FPSO Karapan Armada Sterling III) telah menerima beberapa penghargaan dan Pengakuan dalam hal pengelolaan aspek HSE dari Badan yang diakui secara internasional dan dari Kliennya. Penghargaan tersebut meliputi:

SERTIFIKASI HSE

Operasi lepas pantai PT Armada Gema Nusantara (FPSO Karapan Armada Sterling III) bersertifikat Standar Sistem Manajemen Mutu (QMS) ISO 9001:2015, Standar Sistem Manajemen Lingkungan (EMS) ISO 14001:2015 dan Sistem Manajemen Kesehatan dan Keselamatan Kerja ISO 45001:2018 Standar.

Ruang lingkup sertifikasi ISO FPSO Karapan Armada Sterling III meliputi:

Operasi FPSO, Produksi Minyak dan Gas, Injeksi Air, Kompresi Gas dan Ekspor Operasi Kelautan: Penyimpanan Kondensat Minyak Mentah, Pengambilan Kondensat Minyak Mentah, Penyimpanan Sulfur Cair, pengambilan belerang cair. Pengoperasian kapal untuk pergerakan logistik. Catatan: Standar ISO 45001:2018 kini telah menggantikan standar OHSAS 18001.
Situs ini menggunakan cookie untuk menawarkan Anda yang lebih baik
pengalaman menjelajah.
Cari tahu bagaimana kami menggunakan cookie.